Monday , July 23 2018
Breaking News
Jawaban atas Tuduhan Syiah Menuhankan dan Menabikan Imam Ali

Jawaban atas Tuduhan Syiah Menuhankan dan Menabikan Imam Ali

Para pegiat pensesatan Syiah tidak pernah kreatif. Isu-isu yang diangkatnya adalah fosil sejarah konflik yang berumur ratusan tahun. Metode yang diandalkannya juga tidak pernah mengalami peremajaan dan inovasi. Salah satu tuduhan konyol yang dilemparkan para pensesat dan pengafir Syiah adalah tuduhan bahwa Syiah menganggap Imam Ali sebagai nabi, namun karena Jibril kurang cermat, maka Muhammad yang diberi tugas kenabian. Sebenarnya jawaban ini terlalu mulia untuk membantah tuduhan bodoh ini. Namun karena itu bukan sekadar isu yang berkembang di kalangan awam, namun merasuki pikiran sebagian orang yang mendeklarasikan diri sebagai ulama, maka dipandang perlu klarifikasi yang tegas, logis dan konstruktif.

Konsep ketuhanan dalam Syiah lebih radikal dari konsep teologi apa pun dengan ciri khas sebagai berikut:

  1. Tuhan berbeda dengan apa pun. Oleh karena itu, semua ciri khas kemakhlukan termasuk Nabi, Ali dan siapa pun tidak ada pada Tuhan. Jadi, sekedar mengutip isu Syiah menuhankan Ali adalah tindakan bodoh. Kalau pun ada orang yang mengaku Syiah dan menuhankan Ali, maka dia lebih najis dari babi dan anjing. Para ulama Syiah dahulu dan kontemporer sepakat dengan kenajisan mereka. Lihat semua kumpulan fatwa para ulama Syiah di antaranya, karya Imam Khomeini, TahrirAl-Wasîlah, juz 1, h. 107.
  2. Tuhan tidak dapat dipredikasi dengan apa pun. Dengan demikian, penyebutan frase menuhankan Ali niscaya invalid menurut logika bahasa.
  3. Orang Syiah rela dianggap berbeda bahkan dikucilkan karena mengikuti Nabi yang memerintahkan untuk menaati Ali. Adalah mustahil menuhankan orang yang diperintahkan untuk ditaati, sedangkan ketaatan kepadanya adalah konsekuensi ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya.

Lebih jauh lagi, Tuhan merupakan Wujud Mutlak yang Maha Tak Terbatas, oleh karenanya kekuatan akal dengan konsep-konsepnya setiap kali hendak memberikan sifat (dengan konsep-konsep) tidak akan mampu menyifatkan Tuhan dengan sempurna dan yang seharusnya. Karena setiap konsep dari satu sifat berbeda dengan konsep dari sifat lain, maka ia sangat terbatas untuk menyifatkan Zat yang Tak Terbatas. Artinya, kalau kita memberikan sifat kepada-Nya berarti kita telah membandingkan satu sifat dengan yang lain atau antara zat dengan sifat. Ketika kita telah membandingkan Tuhan berarti kita menduakan-Nya, ketika kita menduakan-Nya berarti kita membagi-bagi-Nya, ketika kita membagi-bagi-Nya berarti kita tidak mengenal-Nya, dan seterusnya sebagaimana diuraikan dalam khutbah Imam Ali. (1)

Kemudian tuduhan bahwa Syiah menabikan Ali lagi-lagi tidak dapat dibenarkan karena Imam Ali sendiri tidak pernah mengaku Nabi. Seseorang bertanya kepada Ali bin Abi Thalib, “Wahai Amirul Mukminin! Apakah Anda seorang nabi?” Jawabnya, ‘Celakalah engkau! Aku hanyalah salah satu hamba Muhammad Saw.’” (2)

Dalam hadis yang lain disebutkan bahwa Imam Ali berkata, “Pastilah Anda tahu akan kekerabatan saya yang dekat dan hubungan saya yang khusus dengan Rasulullah Saw. Ketika saya masih kanak-kanak, beliau mengasuh saya. Beliau biasa menekankan saya ke dada beliau dan membaringkan saya di sisi beliau, di tempat tidur beliau, mendekatkan tubuh beliau kepada saya dan membuat saya mencium bau beliau. Beliau biasa mengunyah se-uatu kemudian menyuapi saya dengannya. Beliau tidak mendapatkan kebohongan dalam pembicaraan saya, tak ada pula kelemahan dalam suatu tindakan saya. Sejak waktu penyapihannya, Allah telah menempatkan seorang malaikat yang kuat bersama beliau untuk membawa beliau sepanjang jalan akhlak yang luhur dan perilaku yang baik, siang dan malam, sementara saya biasa mengikuti beliau seperti seekor anak unta mengikuti jejak kaki induknya. Setiap hari beliau menunjukkan kepada saya beberapa dari akhlaknya yang mulia dan memerintahkan saya untuk mengikutinya seperti panji. Setiap tahun beliau pergi menyendiri ke bukit Hira’, yang saya melihat beliau tetapi tak seorang pun lainnya melihat beliau. Di hari-hari itu, Islam hanya ada di rumah Rasulullah Saw dan Khadijah, sementara saya adalah orang ketiga dari keduanya. Saya biasa melihat dan memperhatikan sinar cahaya dari wahyu dan risalah Ilahi, dan menghirup nafas kenabian. Ketika wahyu turun kepada Nabi Allah Saw, saya mendengar bunyi keluhan Iblis.’ Saya berkata, ‘Wahai Rasulullah, keluhan apakah itu?’ dan beliau menjawab, ‘Ini Iblis yang telah kehilangan segala harapan untuk disembah. Ya, ‘Ali, engkau melihat apa yang saya lihat dan engkau mendengar apa yang saya dengar, kecuali bahwa engkau bukan nabi; tetapi engkau adalah seorang wazir dan sesungguhnya engkau pada (jalan) kebajikan dan amir (pemimpin) bagi kaum mukminin.’” (3)

Dari keterangan sebelumnya dapat disimpulkan bahwa Imam Ali tidak pernah mengaku sebagai seorang Nabi bahkan Imam Ali hanya menganggap dirinya sebagai salah satu hamba Nabi lain itu, Nabi sendiri menegaskan bahwa Imam Ali hanyalah seorang wazir dan amir kaum beriman.

Bagaimana dengan Syiah Ali? Tentu saja orang-orang yang mengikuti jalan Ahlulbait dan menjauhkan diri dari menuhankan Ali dan menabikan Ali. Na’udzu billah min dzalik.  Jika Imam Ali mengaku sebagai hamba Muhammad, maka para Imam menyifatkan para Syiah Ali dengan beberapa karakteristik sebagaimana disebutkan dalam beberapa hadis berikut :

Imam Ali berkata kepada Nauf Bakali, “Tahukah engkau wahai Nauf siapakah Syiahku?” Nauf menjawab, ‘Tidak, demi Allah.’ Lalu Imam Ali menjelaskan, ‘Syiahku adalah orang-orang yang bibirnya kering dan perutnya kosong. Mereka adalah orang-orang yang dikenali dengan kezuhudan di wajahnya. Mereka adalah orang-orang yang banyak beribadah di malam hari dan seperti singa di siang hari.’”(4)

Imam Muhammad Al-Baqir berkata kepada Jabir bin Abdullah, “Wahai Jabir, tidaklah cukup seseorang mengaku Syiah dengan hanya mencintai kami Ahlul Bait. Demi Allah Syiah kami hanyalah orang-orang yang bertakwa kepada Allah dan mematuhi-Nya. Mereka dikenal karena kerendahhatian, kekhusyukan, menjaga amanat, banyak berzikir kepada Allah, berpuasa, menunaikan salat, berbakti kepada orang tua, memperhatikan tetangga yang fakir dan miskin, berhutang, dan anak-anak yatim. Mereka adalah orang-orang jujur, senang membaca Alquran, dan berkata baik kepada manusia…” (5)

Imam Ja’far Al-Shadiq berkata, “Jauhilah merendahkan orang lain. Syiah Ali hanyalah orang yang menjaga perut dan kemaluannya, kuat jihadnya, beramal untuk pencipta-Nya, mengharapkan pahala-Nya dan takut kepada siksa-Nya. Maka jika engkau melihat mereka itu, mereka itulah Syiah Ja’far.” (6)

Imam Ali Al-Ridha berkata, “Syiah kami hanyalah orang-orang yang sesuai antara perkataan dan perbuatannya.” (7)

Imam Ja’far Al-Shadiq pernah bertanya kepada seorang laki-laki tentang orang-orang yang dia tinggalkan di kotanya (yang dianggap sebagai pengikut Syiah), lalu laki-laki itu menjawab dengan san-jungan yang baik, penyucian dan pujian. Lalu Imam Ja’far bertanya, “Bagaimana kunjungan orang-orang kaya mereka kepada orang-orang miskinnya?” dijawab laki-laki itu, ‘Jarang sekali.’ Lalu Imam Ja’far bertanya lagi, ‘Bagaimana kehadiran orang-orang kaya mereka di tengah- tengah orang miskinnya?’ dijawab, ‘Jarang sekali.’ Selanjutnya Imam Ja’far bertanya lagi, ‘Bagaimana pemberian orang-orang kaya mereka kepada orang-orang miskinnya?’ Laki-laki itu kemudian menjawab, ‘Anda telah menyebutkan perilaku yang jarang kami lakukan.’ Maka Imam Ja’far berkata, ‘Kalau begitu, bagaimana bisa kamu mengatakan bahwa mereka adalah Syiah kami?’” (8)

Imam Ja’far Al-Shadiq berkata, “Wahai seluruh pengikut Syiah, jadilah kalian sebagai penghias bagi kami. Janganlah kalian memberikan aib kepada kami. Berbicaralah kepada orang lain dengan perkataan yang baik. Jagalah lidah kalian, hindarkanlah dari mencampuri urusan orang lain dan cegahlah dari perkataan yang buruk.” (9)

Imam Ja’far Al-Shadiq berkata, “Syiah kami adalah orang-orang yang selalu berzikir kepada Allah di kala sendiri.” (10)

Imam Ja’far Al-Shadiq berkata, “Tidak termasuk Syiah kami yang tidak mendirikan salat malam.” (11)

Imam Ja’far Al-Shadiq berkata, “Syiah itu ada tiga macam; yang mencintai dan bersahabat dengan kami, mereka adalah golongan kami; yang menampakkan kebaikan kami, dan tentu saja kami berlaku baik kepada mereka yang menampakkan kebaikan kami; dan yang mencari makan kepada orang lain dengan mengatasnamakan kami, dan sesiapa yang mencari makan de-ngan mengatasnamakan kami, dia akan menjadi miskin.” (12)

Dari penjelasan di atas sungguh sulit menganggap bahwa Syiah Ali adalah orang-orang yang menuhankan Ali dan menganggapnya sebagai seorang Nabi. Apalagi dengan kriteria dan karakteristik yang sulit untuk menjadi seorang Syiah Ali. (Dikutip dari Buku “Syiah Menurut Syiah” Tim Penulis Ahlulbait Indonesia).

Catatan Kaki:

  1. Ibnu Abi Al-Hadid, Syarh Nahj Al-Balâghah, juz 1, Khutbah 1, h. 35 dan 45, cet. 1, Dar Al-Amira, Beirut, Lebanon, 2007 M (1428 H). Selain khutbah tersebut, Imam Ali banyak memuji Allah dalam khutbah-khutbahnya, di antaranya Khutbah 49, 54, 82, 89, 94, 108 dan sebagainya.)
  2. Al-Kulaini, Ushûl Al-Kâfî, Kitab Al-Tauhid, Bab Al-Kaun wa Al Makan, juz 1, h. 145, hadis 5, cet. 2, Dar Al-Ta’aruf, Beirut, Lebanon, 2009 M (1430 H).
  3. Nahj Al-Balâghah, Khutbah 192 (Khutbah Qâshi’ah)
  4. Bihâr Al-Anwar, juz 78, hadis 95.
  5. Al-Kulaini, Ushûl Al-Kâfî, juz 2, h. 79-80, bab Taat dan Takwa, hadis 3.
  6. Al-Kulaini, Ushûl Al-Kâfî, juz 2, h. 234, bab iman, alamat dan sifat-sifatnya, hadis 9.
  7. Al-Kulaini, Ushûl Al-Kâfî, juz 8, h. 228, hadis Jakjuj Makjuj, hadis 290.
  8. Al-Kulaini, Ushûl Al-Kâfî, juz 2, h. 179, kitab Al-Iman dan Al-Kufr, bab Haq Mukmin atas Saudaranya, hadis 10.
  9. Syaikh Al-Shaduq, Âmâlî Al-Shadûq, h. 292, Majelis 62, hadis 17, Muassasah Al-A’lami, Beirut, Lebanon, cet. 1, 2009 M (1430).
  10. Syaikh Al-Hurr Al-Amili, Wasâil Al-Syî’ah, juz 3, h. 81, hadis 8998, cet. 1, Al-Amira, Beirut, Lebanon, 2010 M (1431 H).
  11. Ibid., hadis 10312.
  12. Al-Fattal Al-Naisaburi,Rawdhah Al-Wâi’zhin, h. 293, Syarif Al-Radhi, Qum, Iran, TT.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Scroll To Top