Thursday , April 9 2020
Breaking News
Takfirisme Menurut Ahlulbait Indonesia (ABI) (Bag. 1)

Takfirisme Menurut Ahlulbait Indonesia (ABI) (Bag. 1)

Ahlulbait IndonesiaWawancara Eksklusif dengan Sekjen ABI, Drs. Ahmad Hidayat, MA

Ustaz, bagaimana sebenarnya takfirisme dalam pandangan Syiah?

Takfirisme menurut Syiah itu sebenarnya adalah gejala yang timbul dalam masyarakat Islam ketika mereka mencoba menafsirkan ayat-ayat Al-Qur’an terkait dengan kata-kata ‘kafir’ dan ‘pengkafiran.’

Fenomena ini sebenarnya bukan sesuatu yang baru terjadi.Tapi ini sudah berjalan sepanjang sejarah kehidupan manusia. Persoalannya adalah, bagaimana atau siapa semestinya yang memiliki otoritas untuk menjatuhkan vonis kekafiran seseorang.

Dalam Al-Qur’an kita tahu betul banyak ayat-ayat yang menyinggung tentang prilaku manusia yang kemudian Allah Swt sebutkan sebagai orang-orang kafir. Ayat yang suka digunakan oleh orang-orang yang kemudian merasa dirinya berhak untuk mengkafirkan misalnya dalam Al-Qur’an Allah menyebutkan man lam yahkum bima anzalallahu faulaika humul kafirun. Barangsiapa yang tidak berhukum dengan hukum Allah, maka dia disebut kafir.

Nah, dari pemahaman secara skriptualis terhadap ayat ini memungkinkan setiap orang untuk dengan mudah menyatakan kekafiran terhadap orang lain. Misalnya saja, ada kelompok yang sedemikian ekstremnya, hidup di sebuah negara, yang di negara itu hukum Islam tidak diberlakukan, hukum Allah tidak diberlakukan, maka negara itu adalah negara kafir. Sebagian orang yang ekstrem dalam memahami ayat ini bahkan menganggap Indonesia ini adalah negara kafir.

Tentu ini berbahya bagi  kehidupan suatu tatanan budaya dan peradaban yang dibangun oleh suatu negara. Karena itu fenomena takfirisme yang muncul belakangan ini di Indonesia sungguh mengancam eksistensi bangsa dan negara. Sungguh mengancam positioning negara yang menghormati pluralitas, yang menghormati perbedaan antar pemahaman dari seluruh warganegara di Indonesia ini.

Jika fenomena mengkafirkan sudah ada sejak dulu, lantas apa yang mesti dilakukan?

Begini, kita tahu bahwa ada ayat-ayat di dalam Al-Qur’an yang memberi ruang kepada setiap orang di dalam menemukan sebuah sistem keyakinan dan kepercayaannya. Dan sampai pada tingkat tertentu, ketika proses dialog yang beradab yang Allah sebutkan di dalam Al-Qur’an bahwa ud’u illa sabili rabbika bil hikmah wal mau’idhati hasanah wa jaddilhum billati hiya ahsan. Bahwa mengajak orang kepada kebenaran, kepada Islam, itu harus dengan cara-cara yang baik, yang bijak. Dan sampai pada tingkat ketika membicarakan dan mendialogkannya harus dengan cara-cara yang terhormat dan beradab.

Nah, ini artinya apa? Sebenarnya agama Islam memberikan kesempatan kepada setiap orang dalam mencoba mengukuhkan sistem pemahaman dan keyakinannya melalui sebuah dialog yang sepadan, beradab. Bukan hanya karena kita berbeda pendapat, maka saya serta-merta mengatakan bahwa Anda kafir. Ini yang berbahaya.

Dan ini yang menimpa sekelompok orang yang mengaku Islam, lalu mengklaim dirinya layak untuk mewakili Tuhan dan mengkafirkan orang lain. Padahal sebenarnya otoritas untuk mengkafirkan seseorang  itu adalah otoritas Allah Swt dan otoritas Nabi Muhammad Saw. Karena itu kita tak boleh secara gamblang menuduh, hanya karena saya berbeda dengan Anda dalam memahamai satu teks ayat, maka Anda kafir.
Maka Anda saya kafirkan. Ini berbahaya.

Ini betul-betul akan merusak agama Islam sebagai agama yang mengedepankan dialog dengan cara beradab. Yang mengedepankan diskusi dengan cara baik-baik dengan kelompok mana pun.
Kita tahu Nabi Muhammad Saw datang di tengah-tengah masyarakat yang tidak sepenuhnya, atau semuanya bahkan, tidak mempercayai Allah Swt, kecuali orang-orang yang memelihara Baitullah, Ka’bah. Yaitu mereka yang berasal dari keturunan Nabi Ibrahim dan Ismail as, yang tak pernah musyrik dan menyembah selain Allah Swt.

Nabi memperlakukan orang-orang itu secara baik dan mengajak mereka berdialog secara baik. Sampai kita lihat sejarah Nabi di Thaif. Nabi sampai diusir, dilukai, berdarah-darah tubuhnya, lalu Jibril datang dan berkata, “Ya Muhammad ya Habiballah, kalau Engkau meminta kepada Allah Swt agar aku menghancurkan orang-orang Thaif, maka aku akan hancurkan orang Thaif”. Tapi apa kata Nabi? “Tidak, jangan ya Jibril. Seandainya mereka tahu siapa aku maka mereka akan berbondong-bondong untuk mengikuti ajaran yang aku sampaikan dari Allah Swt.”

Nah ini ajaran moral yang disampaikan oleh Nabi Muhammad Saw. Yang semestinya menghindarkan orang Islam, atau yang mengaku Islam untuk tidak serta-merta mudah mengkafirkan orang lain.

Ada tuduhan sekelompok orang bahwa Syiah juga melakukan takfirisme dengan mencela sahabat dan istri Nabi. Bagaimana tanggapan Ustaz?

Apa yang saya sebutkan tadi itu bersifat umum. Bahwa fenomena takfirisme itu fenomena manusiawi. Maksud saya, dia bisa hadir di kelompok mana pun, mau mengaku Ahlusunnah ataupun dia yang mengaku Syiah. Di dalam kelompok-kelompok Islam, ada kelompok ekstrem. Tetapi tidak boleh karena prilaku kelompok ekstrem ini kita hukumi secara sama kepada setiap penganut kelompok itu.

Jangan karena ada satu Ahlusunnah suka mengkafirkan orang lain, lalu kita mengatakan bahwa Ahlusunnah itu kelompok takfiri. Sebagaimana halnya bila ada satu atau beberapa orang dalam kelompok Syiah yang mengkafirkan orang lain lalu menganggap bahwa Syiah itu adalah kelompok yang suka mengkafirkan orang lain.

Yang harus kita lakukan adalah menelisik lebih dalam prinsip-prinsip ajaran Islam yang dijadikan sebagai keyakinan secara mu’tabar kepada seluruh ulama, baik yang ada dalam Sunni, mau pun yang ada dalam Syiah. Dan kita akan temukan bahwa dalam Sunni mau pun di Syiah menolak yang namanya takfirisme itu.

Di Syiah, para ulama Syiah mengecam orang-orang yang melakukan pengkafiran terhadap sahabat Nabi, istri Nabi, kepada orang-orang yangmenyatakan dirinya Allah Tuhanku, kiblatku adalah Ka’bah, Muhammad adalah Nabiku yang terakhir, dan Al-Qur’an adalah kitabku, haram hukumnya untuk dikafirkan. Dalam hal ini, baik Syiah mau pun Sunni mengharamkan setiap pengikutnya mengkafirkan orang-orang yang disebut sebagai Ahlul Kiblat. Syiah sendiri sangat konsisten dengan itu.

Maaf, Ustad. Lantas bagaimana pandangan Ustad dengan ulah orang yang mengaku ulama Syiah dan dia mencela sahabat serta istri-istri Nabi seperti Yasir al-Habib dari London itu? Yang tindakannya lalu dijadikan dalil oleh kelompok yang anti-Syiah bahwa Syiah itu juga suka mengkafirkan?

Berdasarkan informasi yang kami dapatkan, Yasir Habib ini adalah orang yang disusupkan, masuk mengaku sebagai Syiah. Sebagaimana para orientalis. Kita di Indonesia ada Snouck Hurgronje, dia adalah seorang orientalis yang disusupkan masuk Islam, dan pekerjaannya memecah-belah umat Islam di Indonesia waktu itu. Dan terbukti berhasil waktu itu. Begitu pula yang dilakukan si Yasir Habib itu.

Dia adalah seseorang yang disusupkan masuk seakan-akan seorang Syi’i, lalu kemudian memunculkan berbagai pernyataan-pernyataan. Yang pernyataan-pernyataan itu memang ada di sebagian kitab Syiah, tetapi oleh ulama belakangan, ulama ushuli yang mu’tabar, dan sebagian yang masih hidup menyatakan bahwa itu tertolak. Artinya, apa yang ada dalam kitab-kitab itu kita nyatakan tertolak. Demi kemaslahatan dan demi persatuan Islam.

Karena itu Syiah memiliki sikap tegas, bahwa pengkafiran yang dilakukan oleh orang seperti Yasir Habib dan orang-orang yang bersamanya adalah orang-orang yang disusupkan oleh Zionisme atau oleh Amerika Serikat atau oleh orang-orang yang tidak senang dengan persatuan umat Islam. Karena umat Islam kalau bersatu, Sunni dan Syiah ini adalah sebuah kekuatan yang sangat dahsyat untuk membangun peradaban dunia yang bermartabat.

Kalau ada orang yang mengaku Syiah tapi masih mencela dan mengkafirkan sahabat dan istri Nabi, apakah dia masih bisa dianggap Syiah, Ustaz?

Tidak. Mereka sejatinya bukan Syiah. Sebagaimana orang-orang Sunni yang mengkafirkan Syiah, saya yakin mereka pun tak layak disebut sebagai pengikut Ahlusunnah sejati. (Muhammad/Yudhi)

BERSAMBUNG.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top