Friday , November 15 2019
Breaking News
Apakah Filsafat dari Musibah yang Kerap Menimpa Kehidupan Manusia?

Apakah Filsafat dari Musibah yang Kerap Menimpa Kehidupan Manusia?

 ”Dan musibah apa saja yang menimpa kamu, maka semua itu disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri.”
(asy-Syura: 30)

Dengan memerhatikan ayat ini, pertanyaan yang kemudian muncul adalah, dari manakah asal pelbagai musibah yang menghampiri kahidupan kita?

Pada ayat ini terdapat beberapa poin yang layak mendapat perhatian:

  1. Ayat ini dengan baik mengindikasikan bahwa musibah-musibah yang menimpa manusia adalah salah satu jenis hukuman dan peringatan Ilahi (betapapun memiliki eksepsi, sebagaimana akan kami singgung pada kesempatan mendatang). Dengan demikian. salah satu filsafat terjadinya peristiwa yang mengerikan itu akan menjadi jelas.

    Menariknya, dalam hadis yang diriwayatkan dari Amirul Mukminin as yang menukil Nabi saw, beliau bersabda, “Wahai Ali ayat ini (tidaklah menimpa kamu musibah …) merupakan ayat yang terbaik dalam Alquran al-Karim. Setiap goresan kayu yang menghujam ke dalam raga manusia dan setiap lalai dalam langkah terjadi akibat dosa yang dia perbuat. Apa yang dimaafkan oleh Tuhan di dunia ini lebih santun dari apa yang dimaafkan oleh-Nya di akhirat. Di akhirat sana terjadi peninjauan kembali dan apa yang ditimpakan kepada manusia di dunia ini lebih adil ketimbang di akhirat, di mana Tuhan sekali lagi memberikan hukuman kepadanya.” [Majma ‘aI-Bayan, jil. 9, hal. 31. Hadis yang serupa juga terdapat dalam al-Durh al~Mansur dan Tafsir Ruh aI-Ma’ani dengan sedikit perbedaan. Hadis tentang masalah ini banyak jumlahnya]

    Dengan demikian, musibah semacam ini selain meringankan beban manusia dalam kaitannya dengan masa mendatang, dia juga akan terkendali.

  2. Meski ayat ini secara lahiriah bersifat umum, dan seluruh musibah termasuk di dalamnya, akan tetapi pada kebanyakan urusan yang bersifat umum terdapat pengecualian. Umpamanya, musibah-musibah dan kesulitan-kesulitan yang menimpa para Nabi dan Imam as yang berfungsi untuk meninggikan derajat atau menguji mereka. Demikian juga musibah berupa ujian yang menimpa selain para ma’shum as. Dengan ungkapan lain, seluruh ayat Alquran dan riwayat menjawab bahwa ayat ini secara umum merupakan masalah yang mendapatkan takhshish (pengecualian), dan tema ini bukanlah sesuatu yang baru di kalangan para mufassir.

Ringkasnya, berbagai musibah dan kesulitan memiliki filsafat yang khas, sebagaimana yang telah disiratkan dalam pembahasan tauhid dan keadilan Ilahi. Berseminya potensi-potensi di bawah tekanan musibah, peringatan akan masa mendatang, ujian Ilahi, Sadar dari kelalaian dan arogansi, dan penebus dosa adalah salah satu corak dari filsafat tersebut.

Akan tetapi, kebanyakan musibah yang harus diterima oleh kebanyakan orang -seperti telah terurai pada ayat di atas- secara umum memiliki sisi pembalasan dan tembusan. Oleh karena itu, kita membaca dalam hadis, tatkala Imam Ali bin Husain as telah memasuki istana Yazid, Yazid menoleh kepadanya dan berucap,”Wahai Ali! Musibah yang menimpamu berasal dari apa yang telah engkau lakukan” (isyarat bahwa tragedi Karbala adalah hasil dari perbuatanmu sendiri).

Akan tetapi, Imam Ali bin Husain as dengan segera menukas, ‘Tidaklah demikian! Turunnya ayat ini tidak berkenaan dengan kami. Ayat yang turun berkenaan dengan kami adalah ayat yang menegaskan bahwa, ‘Setiap musibah di atas bumi, entah terjadi pada badan atau rohmu, telah tercatat pada kitab Lauh Mahfuzh sebelum engkau diciptakan. Pengetahuan tentang urusan ini bagi Tuhan adalah mudah! ayat ini diturunkan untuk menjelaskan bahwa apa yang telah hilang dari tanganmu, jangan engkau tangisi, dan apa yang datang kepadamu, jangan membuatmu terlalu bergembira (tujuan dari musibah-musibah ini supaya hatimu tidak hanyut dalam kesenangan dunia yang sementara, dan ini merupakan satu jenis pendidikan untukmu).”

Lalu Imam menambahkan, “Kami adalah orang yang apabila sesuatu hilang dari tangan kami, kami tidak bersedih, dan apabila sesuatu datang ke tangan kami, kami tidak bergembira (kami menganggap semua ini bersifat sementara dan kami hanya menisbatkan hati kami kepada kasih (luthf) dan pertolongan (inayah) Tuhan.” [Tafsir Ali bin lbrahim, menukil dari Nu rats-tsaqalain, jil. 4, hal. 580]

Terkadang musibah-musibah memiliki dimensi kolektif. Hai ini merupakan hasil dari dosa kolektif. Sebagaimana yang tertuang dalam ayat 41, surah al-Rum, “Telah nampak kerusakan di daratan dan di lautan disebabkan karena perbuatan manusia …”

Jelas bahwa ayat ini berkenaan dengan sekelompok anak manusia yang -lantaran perbuatan-perbuatan mereka sendiri- terjerembab ke dalam musibah.

Dan pada ayat 11, surah al-Ra’d disebutkan, Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga mereka sendiri yang mengubahnya. Ayat-ayat yang senada ini memberikan kesaksian bahwa antara perbuatan-perbuatan manusia dan sistem penciptaan dan kehidupannya memiliki hubungan yang berjalan erat, sehingga sekiranya ia menjejakkan kaki berdasarkan kaidah fitrah dan hukum-hukum penciptaan, keberkahan Ilahi akan meliputi kehidupannya. Apabila ia berbuat kerusakan, niscaya kehidupannya juga akan mengalami kerusakan.

Barangkali keterangan ini benar dalam hubungannya dengan setiap individu manusia; barangsiapa melakukan dosa, ia sendiri akan terpuruk ke dalam musibah dan petaka, baik jiwa, raga maupun harta dan segala sesuatu yang menjadi miliknya. Demikianlah kisah ayat di atas yang dikutip dari tafsir Al-Mizan, jil. 18, hal. 61.

Dalam kaitannya dengan pembahasan ini, terdapat banyak riwayat di dalam sumber-sumber Islam. Kami sebutkan sebagiannya di sini sebagai pelengkap.

a. Dalam salah satu khutbah Nahj aI-Balaghah disebutkan, ”…Demi Allah! tidak ada satu kaum yang tercampakkan dari kehidupan mewah. setelah mereka nikmati, kecuali sebagai hasil dari dosa-dosa yang mereka lakukan. Karena sesungguhnya Allah Swt tidak akan berbuat aniaya terhadap para hamba-Nya. Meskipun, tatkala musibah datang menimpa mereka berpaling kepada Allah Swt dengan niat kehidupan mereka, mereka berpaling kepada Allah Swt dengan niat yang tulus dan hati berharap semoga Ia mengembalikan segala yang telah sirna dari mereka dan mengobati segala sakit yang mereka derita.” [Nahj al-Balaghah, khutbah 178]

b. Dalam Jami’ al-Akhbar, hadis yang dinukil dari Amirul Mukminin as, beliau berkata, ”Musibah yang menimpa kaum penindas adalah untuk memberi pelajaran kepada mereka. Musibah yang menimpa kaum mukmin adalah ujian. Musibah yang menimpa para nabi adalah peningkatan derajat. Musibah yang menimpa para wali adalah untuk karamah dan maqam (kedudukan maknawi). ”Hadis ini adalah saksi nyata untuk hal-hal pengecualian yang telah kami jelaskan sebelumnya.

c. Dalam Ushul aI-Kafi, hadis yang diriwayatkan dari Imam Shadiq as, beliau berkata, ”Tatkala manusia bertambah dosa-dosanya dan tidak memiliki perbuatan yang bisa menebus dosa-dosa itu, Allah Swt akan mengazabnya sehingga azab itu menjadi tebusan atas dosa-dosanya itu.”

d. Dalam kitab al-Kafi terdapat bab tentang tema ini yang telah diringkas, dan ia memuat 12 hadis mengenai pembahasan yang sama.

Lagi pula, semua dosa ini adalah selain dosa-dosa yangberdasarkan ayat yang jelas di atas-Allah akan meliputunya dengan maaf dan rahmat-Nya, dosa-dosa itu sendiri sangatlah banyak.

Mengoreksi Sebuah Kesalahan

Barangkali ada orang-orang yang menyalahgunakan ajaran Qurani ini; lalu setiap jenis musibah yang menimpanya, dia sambut dengan lapang dada seraya berkata, “Pasrahlah dalam menghadapi setiap kejadian yang tidak menyenangkan” dan mengambil kesimpulan reaktif, yaitu kesimpulan yang menakutkan dari kaidah edukatif dan semangat kreatif Alquran. Perbuatan ini adalah perbuatan yang sangat berbahaya.

Tidak ada satu ayat pun di dalam Alquran yang memerintahkan kita pasrah diri dalm menghadapi setiap musibah dan melarang kita untuk berusaha memecahkan segala kesulitan. Atau Ia memerintahkan kita untuk menyerahkan raga kita kepada tiran, despot dan setiap penyakit. Akan tetapi, yang ditegaskan oleh Alquran adalah sekiranya segenap upaya engkau lakukan, namun kesulitan-kesulitan tetap menemanimu, ketahuilah bahwa engkau telah melakukan dosa. Hasil kesulitan-kesulitan yang menimpamu merupakan tebusan dan hasil dari perbuatanmu sendiri. Tengoklah kembali perbuatan-perbuatan yang telah kau lakukan pada masa-masa lalu, dan bertaubatlah atas dosa-dosamu, bangunlah dirimu dan perbaikilah kelemahanmu.

Apabila kita melihat di sebagian riwayat bahwa ayat ini diperkenalkan sebagai ayat yang terbaik, hal itu disebabkan oleh aspek pendidikan yang ditanamkan oleh musibah-musibah ini. Dari satu sisi, musibah dapat meringankan beban manusia dari pundaknya dan dari sisi lain, ia dapat menghidupkan pelita harapan dan cinta kepada Allah di sanubari dan jiwanya.

Pembahasan sebelumnya Apakah Perbedaan Alamiah Manusia Satu dengan Lainnya Sesuai dengan Prinsip Keadilan?

Dikutip dari buku 110 Persoalan Keimanan yang Menyehatkan Akal, Ayatullah Makarim Syirazi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top