Monday , May 20 2019
Breaking News
Diskusi dan Bedah Buku ‘Menemani Minoritas’ Karya Ahmad Najib Burhani

Diskusi dan Bedah Buku ‘Menemani Minoritas’ Karya Ahmad Najib Burhani

Jakarta – Sekolah Tinggi Filsafat Islam (STFI) Sadra bekerjasama dengan Ormas Islam Ahlulbait Indonesia (ABI), Komunitas Pembelajar Islam (KUPAS), Gramedia menyelenggarakan talkshow dan bedah buku “Menemani Minoritas” karya Ahmad Najib Burhani  di aula kampus STFI Sadra, Sabtu, 16 Maret 2019.

Bedah buku Menemani Minoritas dihadiri oleh empat orang pembedah, di antaranya Musa al Kadzim (Koordinator KUPAS), Kholid al Walid (Ketua STFI Sadra), Zainal Abidin Baqir (Direktur CRCS UGM), Ahmad Najib Burhani (penulis dan peneliti LIPI), dan dimoderatori oleh Hertasning Ikhlas (Directur YLBHU) Keempat pembedah tersebut memberikan sudut pandang yang berbeda dalam memandang fenomena minoritas.

Penulis, Ahmad Najib Burhani merupakan tokoh muda Muhammadiyah dan peneliti senior LIPI. Berkaitan dengan definisi minoritas, selama ini minoritas dipahami sebagai kelompok yang secara angka stratistik lebih rendah atau lebih sedikit jumlahnya dibandingkan penduduk yang lain. “Namun, bagi akademisi, minoritas adalah secara objektif menempati posisi yang tidak menguntungkan di dalam masyarakat,” kata Najib Burhani.

Najib juga berpendapat bahwa peneliti maupun profesi apa pun perlu terlibat dalam berbagai fenomena sosial. “Tidak boleh berhenti sebagai peneliti. Dia harus bergerak. Ini yang menggerakkan saya untuk menjadi peneliti yang meneliti dan menemani minoritas.”

“Buku ini adalah perpaduan tulisan akademis dan advokasi. Pada debat pertama capres dan cawapres sama sekali tidak disinggung masalah kelompok minoritas. Ini yang memotivasi agar buku ini selesai terbit sebelum masa kampanye selesai. Alasan lain, saat saya meneliti sebuah kejadian memaksa saya harus ikut terlibat dalam advokasi di lapangan.”

Pembicara kedua Zainal Abidin Baqir, menurutnya intoleransi di Indonesia disebabkan oleh konservatifisme agama, berbeda dengan yang di New Zealand karena supremasi kulit putih seperti yang baru terjadi kemarin.

Menurutnya, sejak kapan Syiah atau Ahmadiyah menjadi minoritas? dari dulu hingga sekarang Syiah, Ahmadiyah tetap mendapatkan perlakuan yang tidak pantas, tetapi dahulu mereka bisa berdialog dengan organisasi semisal NU, Muhammadiya secara publik, sementara sekarang dialog sudah ditutup. Jadi yang lebih bahaya itu tentang meminoritaskan, atau minoritasisasi. Sebetulnya, Menurut Zainal, pelaku yang meminoritaskan itu berasal dari kelompok kecil tapi nyaring dan ada yang memanfaatkannya.

Kholid al Walid mengawali pembicaraanya dimulai dengan pembacaan surat terbuka untuk Presiden terkait Kuriyah korban diskriminasi Syiah Sampang yang meninggal akhir Ramadan lalu yang ditolak jenazahnya di kebumikan di tanah kelahirannya, Sampang Madura. Menurutnya mereka yang berkoar-koar menyudutkan yang minoritas sebenarnya adalah mereka yang minoritas, tetapi mereka difasilitasi karena yang mayoritas itu toleran.

Musa al Kazhim mengapresiasi atas keberanian penulis yang berasal dari Muhamadiyah untuk membela minoritas yang bukan sekedar membela tapi turun lapangan menemani minoritas, menariknya buku ini melihatnya dari sudut pandang teologi, sebagai seorang Muslim yang berasal dari ormas Islam besar Muhammadiyah penulis mempunyai legitimasi untuk membela atas nama Islam minimal dalam konteks Indonesia.

Sebagai penanggap di sesi akhir ada Ahmad Hidayat dari ormas Ahlulbait Indonesia (ABI)  dan berbagai kelompok lain yang hadir. (ASF/Aba Haidar)

Untuk melihat acara ini secara utuh bisa ditonton di Fanspage Ahlulbait Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top