Sunday , October 20 2019
Breaking News
Faktor Syiah dalam Masuk dan Tersebarnya Islam di Asia Tenggara (1)

Faktor Syiah dalam Masuk dan Tersebarnya Islam di Asia Tenggara (1)

Dari sisi letak geografis, Nusantara dalam sepanjang sejarah menjadi tempat yang tepat untuk persinggahan para pedagang dan saudagar yang melakukan transaksi jual beli produk dan komoditas antara timur dan barat dunia berperadaban saat itu. Tentunya selain sebagai tempat transit, kepulauan Sumatera, Jawa, dan Maluku karena memiliki rempah-rempah yang melimpah menjadi tempat yang sangat penting. Di samping kegiatan transaksi jual beli, para saudagar juga membawa pemikiran, keyakinan dan akidah agama, mazhab dan budaya kepada penduduk setempat. Para pedagang Muslim India, Persia, dan Arab seluruhnya berperan dalam penyebaran Islam di kawasan ini dan masing-masing melakukan dakwah dan memberikan pendalaman keyakinan keagamaan.

pembahasan sebelumnya Prof Azyumardi Azra: Kaum Syiah Di Asia Tenggara, Menuju Pemulihan Hubungan Dan Kerjasama [3]

Adanya nama-nama India, Persia, dan Arab di wilayah ini dengan baik mengekspresikan asimilasi kultural ini. Meskipun sepintas lalu tampaknya Islam masuk dan tersebar luas di kepulauan ini lebih terakhir dibandingkan negeri-negeri Islam lainnya, realitanya tidaklah demikian. Untuk memahami hal ini harus dibedakan antara penaklukan suatu wilayah dengan penerimaan dan penyebaran Islam. Pada kenyataannya, di wilayah lain dunia Islam, meskipun penaklukan militer terjadi dengan cepat, tetapi proses penyebaran Islam memerlukan waktu yang cukup lama dengan beberapa kriteria khusus. Bagaimanapun juga, salah satu perbedaan dasar penyebaran Islam di Asia Tenggara, di antaranya Nusantara dengan berbagai wilayah pusat dunia Islam, tidak menggunakan adanya penggunaan dukungan kekuatan militer untuk menyebarkan Agama Islam.

Penduduk setempat atau pribumi menerima Islam tanpa dibayang-bayangi pedang. Islam diterima sebagai sebuah unsur baru dan pembebas untuk menghadapi problema-problema sosial dan ekonomi yang untuk masa-masa selanjutnya ketika kaum penjajah masuk wilayah ini dijadikan sebagai ideologi perlawanan. Penyebab utama perbedaan pendapat dan ketidakjelasan sejarah yang ada terkait masuk dan tersebarnya Islam di Asia Tenggara adalah identitas para dai dan muballigh (penyeru) Islam yang datang dari daerah lain ke wilayah ini. Hal ini mengindikasikan bahwa Islam masuk ke wilayah ini dengan jalur damai, melalui hubungan perdagangan, dan kultural dalam masa yang panjang. Sementara di beberapa wilayah ketika Islam diperkenalkan kepada penduduk setempat oleh para tentara Muslim yang berhasil menaklukkannya karena signifikansi dan kebersamaan waktu peristiwa kultural serta politik, ternyata setelah diperhatikan para penulis sejarah, beberapa pertanyaan dan poin penting historisnya secara prinsip dapat diketahui dan dijawab.

Pertama, peristiwa tersebut kapan dan di mana terjadi? Kedua, dari wilayah mana mereka datang, apakah orientasi madzhab, teologi dan politik mereka serta apakah jenis orientasi yang mereka sebarkan? Hal lain bahwa pemaparan peran Syiah dalam masuk dan tersebarnya Islam di Asia Tenggara menjadi penting karena hari ini dapat disaksikan adanya konfl ik antarmadzhab Syiah dan Ahl as-Sunnah semakin berkembang di sebagian negara di Asia Tenggara, meskipun terdapat banyak bukti yang mendukung latar belakang sejarah kehadiran madzhab Syiah di Asia Tenggara dan kontribusi pentingnya dalam Budaya dan peradaban Islam di wilayah ini.

Konflik yang pada umumnya terjadi karena kesalahpahaman dan tidak adanya pengenalan yang cukup terhadap pemikiran Syiah dan latar belakang historisnya sehingga secara serius mengancam kerukunan antara Syiah dan Ahl as-Sunnah yang selama berabad-abad telah menjadi landasan untuk saling bertukar pikiran dan kultural antara pengikut dua madzhab Islam ini. Oleh karena itu, mengkaji peran historis Syiah dan kontribusinya terhadap pemikiran Islam di Asia Tenggara dapat mengingatkan bahwa konflik mazhab Syiah dan Ahl as-Sunnah di wilayah ini merupakan sebuah fenomena yang baru muncul dan terjadi atas keinginan faktor luar, selain itu juga dapat memberikan motivasi kepada kita untuk mempelajari pengalaman sejarah masa lalu dan melalui konvergensi, kebersamaan, pertukaran pemikiran, dan kultural di antara madzhab-madzhab Islam, juga mampu sebagaimana dahulu melangkahkan kaki menuju kemajuan dan perkembangan budaya dan peradaban Islam serta masyarakat Islam.

Meskipun artikel ini tidak dalam rangka membuktikan atau menafikan teori-teori terkait asal mula masuk dan tersebarnya Islam di wilayah ini, tetapi dengan mengetengahkan beberapa pertanyaan dan menemukan jawabannya dan akan berusaha memaparkan hal-hal baru dalam rangka mengkaji telaah para peneliti kajian Islam dan historis Asia Tenggara lebih banyak lagi.

Beberapa Hipotesis Terkait Sejarah Islam di Asia Tenggara

1. Masuknya Islam ke Asia Tenggara pada masa stabilisasi Islam dan terbentuknya madzhab-madzhab dan aliran-aliran teologis dan Sufistik:

  • Asia Tenggara bukan tempat Islam lahir dan dari sisi geografi s juga berjarak ribuan kilometer dari pusat lahirnya Islam, yaitu Jazirah Arab. Ini artinya bahwa masuk dan tersebarnya Islam di wilayah ini tidak mungkin terjadi bersamaan dengan munculnya Islam di Jazirah Arab dan atau negeri-negeri tetangga dan dekat dengannya seperti Iran dan Anak Benua India yang melewati proses Islamisasinya dengan cepat dan tidak berselang lama dari kemunculan Islam melalui tentara-tentara Islam. Dengan demikian, teori pokoknya didasarkan pada hal ini, yaitu masuk dan tersebarnya Islam di Asia Tenggara terjadi setelah masa kemunculan Islam adalah masa stabilisasi Islam dan pembentukan negeri Islam serta maraknya perdagangan luar oleh para pedagang Muslim di Semenanjung Arab dan negeri-negeri kawasan yang berdekatan dengannya yang mana pada masa tersebut kaum Kaum Muslim memiliki peluang untuk melihat kepada wilayah yang lebih jauh lagi untuk menyebarluaskan agama Islam dan hubungan perdagangan dengan bangsa-bangsa lain.Sebagian kisah dan cerita yang ada dalam literatur riwayat Melayu (seperti cerita Raden Kian Santang) yang mendasarkan masuknya Islam ke Asia Tenggara terjadi pada tahun-tahun permulaan pasca munculnya di Semenanjung Arab, belum terbukti dan tidak terdapat argumentasi yang kuat untuk menerimanya. Poin penting lainnya yang mendukung teori ini adalah bahwa masuknya Islam ke wilayah Asia Tenggara terjadi dalam koridor mazhab-mazhab fiqh, teologis, dan ‘ Irfan (Sufistik) khusus, artinya bahwa Islam tidak masuk pada abad pertama Hijriyah karena madzhab-madzhab fi qh dan teologis saat itu belum terbentuk. Untuk memahami hal ini perlu kiranya diingat bahwa imam pertama dari empat madzhab adalah Abu Hanifah (w 150 Hijriah), imam kedua adalah Malik bin Anas (Wafat 179 Hijriyah), imam ketiga adalah Syafi ’i (Wafat 204 Hijriyah) dan imam keempat adalah Ahmad bin Hanbal (wafat 240 Hijriyah). Keempat imam ini berjarak 1.5 hingga 2.5 abad dari masa munculnya Islam. Adapun madzhab Ja’fari didirikan oleh Imam Baqir dan Imam Ja’far as-Shadiq as pada masa ketika Dinasti Umayyah dan Abbasiyah sedang disibukkan oleh konflik politik (sejak tahun 107-132 Hijriyah yang berakhir dengan jatuhnya Dinasti Umayah).

2. Peran faktor luar dalam masuk dan tersebarnya Islam di Asia Tenggara:

  • Proses Islamisasi di wilayah Asia Tenggara juga memiliki perjalanan yang tidak resmi. Dalam proses yang berlangsung selama hampir lima abad, yaitu dari abad ke-11 hingga 16 Masehi ini, tiga faktor ikut berperan di dalamnya yaitu para pedagang, dai atau muballigh luar yang pada umumnya berhaluan Sufi dan kaum pribumi Muslim setempat. Terkait faktor mana yang lebih dahulu, masih terbuka ruang untuk kajian lebih banyak, meskipun referensi-referensi utama mengindikasikan peran pedagang yang lebih dahulu dalam memperkenalkan Islam kepada penduduk setempat. [Di antaranya, lihat A. Reid, Southeast Asia in the Age of Commerce; The Land Blow the Wind; K. Chauduri, Indonesia in the Early Seaborn Trade of the Indian Ocean; D. Evangelista, “Some Aspect of the History of Islam in Southeast Asia”; A.H. Johns, “Islam in Southeast Asia”; U. Tjandrasasmita, “The Arrival and Expansion of Islam in Indonesia in Relation to Southeast Asia”]
  • Tampaknya dalam hal ini teori mengumpulkan dua pandangan yaitu para pedagang yang bertabligh juga dapat diterima dan atau juga adanya kemungkinan bahwa para muballigh yang berhaluan Sufi masuk ke wilayah ini bersama kapal para pedagang dan bersamaan dengan para pedagang Muslim. Dalam menerima peran faktor pedagang dalam masuk dan menyebarnya Islam harus diingatkan satu hal bahwa dahulu ilmu masih belum dipisah-pisah dan untuk melalui tingkatan pendidikan harus mempelajari pengetahuan Islam di sekolah-sekolah sehingga menuntut ilmu keislaman termasuk bagian dari dasar jurusan-jurusan pendidikan. Oleh karena itu, mereka yang ketika itu aktif di bidang perdagangan internasional dan pada umumnya juga berasal dari tingkatan atas yang berharta serta sebagian adalah kaum bangsawan setempat, juga berpengetahuan agama.Dalam perjalanan ke India dan Cina terkadang mereka berhenti atau transit di pelabuhan negeri-negeri Asia Tenggara, di antaranya Malaka, Ayutthaya, dan Pasai, terpaksa berhenti enam bulan hingga satu tahun di wilayah itu untuk mengosongkan dan menjual barang dagangan mereka, membeli komoditas baru dan melewati musim hujan tahunan. Selama masa tersebut, selain interaksi dan hubungan sehari-hari yang bersifat biasa dan terkait pekerjaan, terdapat kesempatan dan kemungkinan untuk memperkenalkan kepercayaan madzhab mereka dan atau menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan oleh penduduk pribumi setempat berkenaan dengan perilaku dan akidah madzhabnya. Di sebagian wilayah seperti Ayutthaya Siam, para pedagang Muslim karena posisi tepat yang mereka peroleh, memutuskan untuk bermukim jangka panjang dan berusaha membentuk komunitas Islam pertama di wilayah ini dengan menikah dan membangun wilayah pemukiman. Hal lain yang perlu diperhatikan karena sistem kelas dan sosial yang terpengaruh dari Hinduisme dan Buddhisme, maka struktur kelas masyarakat piramidikal, yaitu penguasa dan bangsawan memiliki peran dasar dalam urusan-urusan masyarakat, berkuasa atas mayoritas masyarakat Asia Tenggara. Oleh karena itu, bagian utama transaksi perdagangan terjadi di antara para penguasa, perwakilan dan kaum bangsawan, dari sini, para penguasa pada umumnya lebih dahulu menerima Islam dan untuk selanjutnya diikuti pula oleh seluruh lapisan masyarakat.

3. Peran faktor tasawwuf dalam proses damai masuknya Islam ke wilayah Asia Tenggara:

  • Peran faktor Sufi dan ‘ Irfan dalam proses Islamisasi di Asia Tenggara sangat penting. Banyak petunjuk yang kuat dan tidak dapat diingkari mengindikasikan hal tersebut. Islam masuk ke Asia Tenggara pada suatu masa ketika Hinduisme dan Buddhisme menguasai sebagian besar wilayah ini. Dengan mengetahui persamaan beberapa karakter yang ada dalam spritualitas tasawwuf Islam dan Hinduisme, para dai dan muballigh dengan mudah manjalin hubungan dan juga memperkenalkan Islam. Kaum Sufi yang kemungkinan selain para pedagang atau para pedagang itu sendiri, pada umumnya tidak memiliki tempat tinggal tetap dan selalu melakukan perjalanan ke wilayah-wilayah yang sangat jauh dengan kapal-kapal yang mereka naiki. Hal penting dalam urgensitas mengenal peran aliran Sufi dalam masuk dan menyebarnya Islam di Asia Tenggara adalah bahwa peninggalan-peninggalan utama Sufi yang masih tersisa di wilayah Asia Tenggara ini berbau Persia dan India serta bersifat keSufian yang homogen dalam lingkungan India yang memiliki kedekatan agama dengan Hinduisme dan Buddhisme di Asia Timur.Bila aliran Sufi stik dari wilayah lain memasuki Asia Tenggara, kemungkinan tidak akan disambut dan diterima penduduk setempat dengan mudah. Pertanyaan bahwa faktor Sufi yang untuk pertama kalinya masuk ke Asia Tenggara dan berperan dalam proses Islamisasi wilayah ini berhubungan dengan kelompok Sufi mana, tidak akan mudah dijawab karena menerima topik ini akan memaksa kita untuk menyatakan hipotesa awal mula sejarah masuknya Islam ke wilayah ini setelah sejarah didirikannya aliran Sufi tersebut. Dengan memperhatikan bahwa kelompok tasawwuf seperti Qadiriyah, Syadziliyah, dan Naqsybandiyah terkait tahun 562, 656, dan 792 Hijriyah, maka logisnya bahwa yang kita maksudkan dengan aliran tasawwuf adalah pemahaman umumnya, yaitu ‘ Irfan Islam yang lebih umum dari kelompok-kelompok Sufi dan meyakini bahwa para dai dan muballigh Islam awal yang untuk pertama kalinya menginjakkan kaki di wilayah ini hanya sebagai urafa yang memiliki orientasi spiritual dan ‘ Irfan.

4. Pengaruh keragaman waktu, tempat dan kultural dalam proses Islamisasi Asia Tenggara:

  • Sebagaimana yang telah disinggung bahwa Islam memasuki wilayah ini bukan melalui pedang dan jihad, tetapi dalam sebuah proses damai dan hubungan perdagangan dan kultural masyarakat Asia Tenggara dengan bangsa-bangsa Muslim lainnya. Terkait hal ini, terdapat beberapa catatan penting; pertama bahwa tempat masuk dan tujuan aktivitas perdagangan, hubungan kultural, dan politik penduduk Asia Tenggara yang merupakan area geografis yang luas mencakup Filipina, Thailand, Malaysia, Indonesia, Kamboja, Myanmar, dan Vietnam tidak satu, tetapi secara serentak pelabuhan-pelabuhan perdagangan seperti Malaka, Pasai, Ayutthaya, dan sebagian lainnya di wilayah ini sangat aktif dan menjadi tempat lalulalang kapal- kapal dagang luar, termasuk di antaranya adalah milik orang-orang Muslim. Tidak ada satupun juga bukti bahwa di pelabuhan-pelabuhan dagang ini hanya kelompok tertentu dari negeri tertentu yang memiliki hak untuk berlalulalang dan melakukan aktivitas perdagangannya. Dengan demikian, sejarah telah menunjukkan kehadiran para pedagang Muslim dari berbagai daerah seperti Persia, Cina, India, dan sebagian negeri Arab. Keragaman sejarah terkait hubungan kelompok Muslim luar pertama dengan penduduk setempat juga mengingatkan bahwa dalam hipotesis ini pun sulit menentukan secara tepat hubungan pertama para pedagang Muslim dengan penduduk setempat dan bahwa hubungan pertama tersebut terjadi melalui pintu masuk mana dan oleh pedagang dari negeri mana?
  • Hal penting lain yang perlu diperhatikan bahwa meskipun terdapat kesamaan pola bermadzhab kaum Muslim wilayah ini yang pada umumnya menganut madzhab Syafi ’iyah, tetapi keberadaan doktrin-doktrin kultural dan bahkan terkadang madzhab yang ada di kalangan Ahl as-Sunnah wilayah ini, terutama di Indonesia dan Thailand yang hingga saat ini pun masih dapat disaksikan di berbagai daerah meskipun berabad-abad dari munculnya Islam telah lewat, mengindikasikan bahwa sebagian lain dari aliran pemikiran Islam seperti Syiah juga berperan dan memiliki kontribusi dalam proses Islamisasi kawasan ini.

Untuk menjelaskan topik ini akan mengkaji peran faktor Syiah dalam empat hipotesa yang dipaparkan dalam asal mula masuk dan tersebarnya Islam di Asia Tenggara, yaitu asal usul Arab, India, Cina, dan Persia.

bersambung….

Dikutip dari artikelnya Ali Rabbani dalam buku Sejarah dan Budaya Syiah di ASia Tenggara

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top