Thursday , April 9 2020
Breaking News
Khotbah Imam Ali tentang Menjauhkan Diri dari Kelaliman dan Penyelewengan

Khotbah Imam Ali tentang Menjauhkan Diri dari Kelaliman dan Penyelewengan

Demi Allah, saya lebih suka melewatkan suatu malam dalam jaga di atas duri-duri as-sa’dân (tumbuhan yang mempunyai duri-duri lancip) atau digiring dalam keadaan terbelenggu sebagai tawanan daripada menemui Allah dan Rasul-Nya di Hari Pengadilan sebagai penindas terhadap seseorang atau sebagai penyerobot sesuatu dari kekayaan dunia. Dan bagaimana saya dapat menindas seseorang demi (suatu kehidupan) yang bergerak cepat ke arah kehancuran dan akan tinggal di bawah bumi untuk waktu lama.

Demi Allah, saya sungguh melihat (saudara saya) ‘Aqîl jatuh dalam kemiskinan dan ia meminta kepada saya satu sha’ (seberat kira-kira 3 kg) (dari bagian) gandum Anda, dan saya pun melihat anak-anaknya dengan rambut kusut dan wajah berdebu karena kelaparan, seakan-akan wajah mereka dihitamkan oleh nila. la datang kepada saya beberapa kali dan mengulangi permohonannya berkali-kali. Saya mendengarkannya dan ia berpikir seakan-akan saya mau menjual iman saya kepadanya dan mengikuti langkahnya dengan meninggalkan jalan saya sendiri. Kemudian saya (hanya) memanaskan sepotong besi dan mendekatkannya ke tubuhnya supaya ia boleh mengambil suatu pelajaran dari hal itu, lalu ia menangis sebagai seseorang dalam keadaan sakit yang berkepanjangan menangis karena kesakitan dan ia sudah hampir terbakar dengan besi panas itu.

Kemudian saya berkata kepadanya, “Perempuan-perempuan berkabung boleh berkabung atas Anda, wahai ‘Aqîl. Apakah Anda menangis karena besi (panas) ini yang telah dibuat oleh seorang manusia sebagai main-main, sementara Anda mendorong saya ke arah api yang dipersiapkan Allah Yang Mahakuasa untuk (perwujudan) kemurkaan-Nya?

Haruskah Anda menangis karena sakit tetapi saya tak boleh menangis karena api? Suatu kejadian yang lebih aneh lagi dari ini ialah seorang lelaki[Al-Asy’ats ibn Qais] datang kepada kami di malam hari dengan botol tertutup yang penuh dengan pasta madu, tetapi saya tidak menyukainya, seakan itu adalah liur atau muntah ular. Saya tanyakan kepadanya apakah itu suatu ganjaran, atau zakat atau sedekah, karena hal-hal ini terlarang bagi kami para anggota keluarga Nabi. la katakan hal itu bukan ini dan bukan itu melainkan suatu hadiah.

Kemudian saya berkata, “Perempuan tak beranak boleh menangisi Anda. Apakah Anda datang untuk menyelewengkan saya dari agama Allah, atau apakah Anda gila, ataukah Anda telah ditaklukkan oleh suatu jin,
atau apakah Anda berbicara tanpa makna?” Demi Allah, sekalipun saya diberi semua wilayah tujuh (bintang) dengan segala yang ada di bawah langit agar saya melanggar perintah Allah sampai sekadar merebut sebutir gandum murahan dari seekor semut, saya tidak akan melakukannya. Bagi saya dunia Anda lebih enteng dari daun di mulut belalang yang sedang mengunyahnya. Apa hubungan ‘Ali dengan hadiah yang akan lewat dan kesenangan yang tidak akan langgeng? Kami memohon perlindungan Allah dari tergelincimya kebijaksanaan dan jahatnya kekeliruan, dan dari Dia kami mengharap pertolongan.

Nahjul Balaghah, Khotbah ke-222.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top