Sunday , September 22 2019
Breaking News
Peristiwa di Hari Tasyu’a (9 Muharram)

Peristiwa di Hari Tasyu’a (9 Muharram)

Detik-detik masa di padang Karbala terus bergulir. Kamis 9 Muharram Umar bin Sa’ad mendatangi pasukannya dan berseru: “Wahai lasykar Allah, tunggangilah kuda-kuda kalian! Semoga surga membahagiakan kalian.” [Nasikh Attawarikh juz 44 hal. 291]

Pasukan Umar segera mengendarai kuda dan bergerak ke arah daerah perkemahan Imam Husain as. Saat itu, Imam Husain as sedang duduk tertidur dalam posisi merebahkan kepala di atas lututnya. Beliau terjaga saat didatangi adindanya, Zainab Al-Kubra as yang panik mendengar suara ribut ringkik dan derap kaki kuda.
“Kakanda, adakah engkau tidak mendengar suara bising pasukan musuh yang sedang bergerak menuju ke arah kita?”, seru Zainab as.

Imam Husain as menjawab: “Adikku, aku baru saja bermimpi melihat kakekku Rasalullah, ayahku Ali, ibundaku Fatimah, dan kakakku Hasan. Mereka berkata kepadaku: ‘Hai Husain, sesungguhnya kamu akan menyusul kami.’ [ Nasikh Attawarikh juz 44 hal. 291]

Rasulullah juga berkata kepadaku: ‘Hai puteraku, kamu adalah syahid keluarga Mustafa, dan semua penghuni langit bergembira menyambut kedatanganmu. Cepatlah datang kemari karena besok malam kamu harus berbuka puasa bersamaku, dan sekarang para malaikat turun dari langit untuk menyimpan
darahmu dalam botol hijau ini.’”

Mendengar kata-kata Imam Husain ini, Zainab hanyut dalam suasana haru yang amat dalam. Suara rintih dan tangis keluar dari tenggorokannya yang kering. Kedua telapak tangannya menampar-nampar wajahnya. Imam Husain as mencoba menghibur adiknya. “Tenanglah adikku, kamu tidak celaka. Rahmat Allah pasti bersamamu.” Ujar Imam Husain as.

Beliau kemudian berkata kepada adik lelakinya, Abbas: “Datangilah kaum itu, dan tanyakan kepada mereka untuk apa mereka kemari?”

Abbas pun pergi ke arah musuh dan menyampaikan pertanyaan tersebut kepada mereka.  Pihak musuh menjawab: “Sang Amir telah memerintahkan agar kalian patuh kepada perintahnya. Jika tidak maka kami akan berperang dengan kalian.”

Abbas kemudian bergegas lagi menghadap Imam Husain as dan menceritakan apa jawaban musuh. Imam berkata lagi kepada Abbas: “Adikku, demi engkau aku rela berkorban, datangilah lagi pasukan musuh itu dan mintalah mereka supaya memberi kami waktu satu malam untuk kami penuhi dengan munajat, doa, dan istighfar. Dan Allah Maha Mengetahui bahwa aku sangat menyukai solat, membaca Alquran, berdoa, dan beristighfar.”

Abbas kembali mendatangi pasukan musuh untuk menyampaikan pesan tersebut. Setelah mendengar permintaan itu, Umar bin Sa’ad berunding dengan orang-orang dekatnya. Sebagian orang ada yang menolak permintaan Imam Husain tersebut. Namun, Amr bin Hajjaj yang termasuk salah satu pemuka kaum berkata kepada Umar: “Subhanallah, seandainya mereka adalah orang-orang kafir Dailam dan mengajukan permintaan seperti ini, kamu pasti akan memenuhinya!” Umar bin Sa’ad berpikir sejenak kemudian memenuhi permintaan tersebut. Dia mengirim utusan kepada Imam Husain as.

Sesampainya di perkemahan Imam Husain as, utusan Umar itu berteriak lantang: “Kami beri waktu kalian hingga besok. Jika kalian menyerah, kami akan memboyong kalian ke hadapan Sang Amir. Jika tidak maka kami tidak akan melepaskan kalian.”21 [Tarikh Atthabari juz 6 hal.337]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top