Thursday , October 24 2019
Breaking News
Sayidah Fatimah as, Teladan Lintas Masa Era Milenial

Sayidah Fatimah as, Teladan Lintas Masa Era Milenial

Selamat kepada para wanita seluruh dunia bertepatan dengan ‘Hari Wanita Sedunia’ yang jatuh pada tanggal 8 Maret. Dalam sepanjang sejarah dan peradaban manusia, kita dapat melihat bagimana perlakuan terhadap wanita dan juga peranan wanita dalam kehidupan manusia. Sejarah menceritakan bagaimana wanita pada masa lalu diperlakukan, mulai dari dianggap hanya sebagai benda yang dimiliki para lelaki, keberadaannya yang tidak diinginkan sehingga ia tidak memiliki hak hidup sekalipun, hingga wanita dianggap sebagai ‘manusia kelas dua’.

Islam pun datang memberikan perubahan kepada kehidupan dan posisi wanita. Wanita yang awalnya hanya dianggap benda, bahkan dibunuh hidup-hidup karena bayi berjenis kelamin wanita, kemudian Islam datang mengangkat derajatnya. Bukan saja Islam mengangkat derajat wanita dalam bentuk teori, bahkan langsung dalam bentuk praktek yang dicontohkan langsung oleh pembawa agama Islam, Nabi Muhamad saw. Bagaimana tidak, yang saat itu memiliki anak perempuan merupakan aib besar, Nabi Muhamad saw mencontohkan langsung bagaimana memperlakukan dan memuliakan anak perempuan. Padahal saat itu tidak ada seorang pun yang memperlakukan anak perempuan seperti yang dilakukan oleh Rasulullah Saw kepada putri tercintanya, Sayidah Fatimah as. Itulah bukti keselarasan antara teori dan praktik dalam ajaran Islam.

Bukan hanya itu, Islam pun melalui hadis Rasulullah Saw telah menjelaskan tentang keutamaan dan keagungan Sayidah Fatimah as, di antaranya bahwa beliau adalah sebagai teladan lintas masa. Bahkan, di antara krisis idola dan teladan di era milenial sakarang ini pun, sosok Sayidah Fatimah as tetap dapat menjadi teladan dan idola relevan era milenial. Semua sepak terjang beliau dapat dijadikan teladan dalam kehidupan kita terkhusus di era milenial sekarang ini. Mari kita melihat ayat-ayat Alquran berkaitan dengan hal ini, di mana Alquran pun menyebutkan beberapa nama perempuan mulia lainnya.

Alquran telah mensinyalir kehidupan beberapa wanita teladan dan berbagai aktifitas positif mereka dalam aspek-aspek tertentu. Istri Fir’aun, Asyiah binti Muzahim merupakan figur perlawanan dalam mempertahankan keimanan hingga titik darah penghabisan. Istri Fir’aun hidup dengan kondisi suami yang mengaku dirinya sebagai tuhan yang paling tinggi.[1] Dia mengatakan, “Aku tidak mengenal tuhan bagimu selain aku.[2]  Padahal, hanya Allah Swt yang pantas mengucapkan kalimat ini, “Sucikanlah nama Tuhanmu yang paling Tinggi.[3]

Ada hal menarik dari doa yang dipanjatkan istri Fir’aun dalam surat at-Tahrim ayat 11. Kecintaan pada Allah adalah tujuan hidupnya yang lebih utama dari segalanya, “Wahai Tuhanku, bangunkanlah untukku di sisi-Mu sebuah rumah di dalam surga.”

Yang dimohonkan istri Fir’aun pertama adalah perjumpaan dengan Allah (liqoa’ Allah) karena pertama ia berkata, “Wahai Tuhanku, bangunkan untukku di sisi-Mu (‘indaka)” baru setelah itu ia minta dibangunkan rumah di surga dan berkata, “…sebuah rumah (baitan) di dalam surga.”

Inilah salah satu sisi teladan istri Fir’aun, kecintaan kepada Allah Swt dan mendapatkan keridhoan-Nya, melebihi keinginannya untuk  mendapatkan pahala surga.

Dua putri Nabi Syuaib as, yang salah satunya kemudian menjadi istri Nabi Musa as dengan tetap menjaga batasan-batasan syariah telah melakukan aktifitas ekonomi. Mata pencaharian mayoritas masyarakat kala itu adalah mengembala. Mereka memberikan minum ternaknya setelah antrian pengembala lelaki selesai sehingga tidak terjadi ikhtilath atau bercampur baur dengan laki-laki non muhrim. Mereka juga menjaga iffah dan rasa malu ketika berhadapan dengan laki-laki non muhrim, meskipun harus menjadi tulang punggung ekonomi keluarga karena kondisi ayahnya telah lanjut usia.[4]

Ayahnya seorang nabi tidak melarang aktifitas mereka, itu artinya perbuatan mereka dibenarkan syariat. Karena itu, aktifitas ekonomi kedua putri Nabi Syuaib as akan menjadi inspirasi dan teladan bagai para wanita yang hendak melakukan berbagai aktifitas ekonomi dengan tetap dengan menjaga batasan syariat.

Dalam surat an-Naml ayat 29-35 telah menjelaskan tentang sikap demokratis, argumen-argumen logis, dan kebijakan-kebijakan politik Ratu Balqis yang jauh dari sikap otoriter dan arogansi. Sikapnya itu akan menjadi teladan bagi semua pemimpin, baik pada radius kecil maupun besar, baik pada instansi pemerintahan maupun swasta.

Alquran tidak membantah langkah-langkah yang telah dilakukan oleh Ratu Balqis. Padahal, salah satu metode dalam al-Quran ialah jika sesuatu itu salah, maka akan langsung dibantah. Sebagai contoh yang telah terjadi pada Fir’aun. Ia bertaubat tatkala maut menjemput, Allah langsung menolak taubatnya dengan tegas,  “Ketika Fir’aun hampir tenggelam dia berkata, “Aku percaya bahwa tidak ada tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israel, dan aku termasuk orang-orang yang berserah. Mengapa baru sekarang (kamu beriman), padahal sesungguhnya engkau telah durhaka sejak dahulu, dan engkau termasuk orang yang berbuat kerusakan.”[5]

Alquran telah menjadikan Maryam as sebagai teladan Iffah dan kesucian diri.[6] Ketika seorang malaikat datang yang menjelma menjadi seorang lelaki asing, beliau memohon perlindungan kepada Allah Swt, “Lalu Kami mengutus ruh Kami kepadanya, lalu ia menampakkan diri di hadapannya dalam bentuk manusia yang sempurna. Dia (Maryam) berkata, “Sungguh, aku berlindung kepada Tuhan Yang Maha Pengasih terhadapmu, jika engkau orang yang bertakwa. Dia (malaikat) berkata, “Sesungguhnya aku hanyalah utusan Tuhanmu.”[7]

Dalam Injil Matius 1:18-25 dan Lukas 1:26-45 sosok Maryam as baru disinggung saat hendak ditiupkan ruh Nabi Isa as kepadanya. Pra kelahiran Nabi Isa as kepribadian Maryam as sama sekali tidak pernah diceritakan.[8] Berbeda dengan Alquran yang telah menjelaskan sosok agung Maryam as, jauh-jauh hari sebelum kelahirannya. Artinya, sosok luhur beliau sebagai dirinya sendiri pun telah dijelaskan dalam Alquran, bukan hanya karena ada hubungan kekeluargaan dengan  Nabi Isa as.

Jika wanita teladan lainnya yang telah disebutkan dalam Alquran sebagai teladan dalam aspek  tertentu, atau untuk masa tertentu, maka Fatimah az-Zahra as merupakan teladan dalam segala aspek kehidupan, dan untuk semua masa. Karena itu, beliau merupakan teladan ‘lintas masa’ dan ‘multi dimensi’. Allah Swt dalam Alquran menyebutkan Maryam as sebagai penghulu para wanita pada masanya, “Wahai Maryam, sesungguhnya Allah telah memilihmu dan mensucikanmu, dan telah memilihmu atas para wanita di alam.[9]

Sedangkan Rasulullah Saw yang ucapannya merupakan wahyu Allah [QS an-Najm:3-4] telah mengumumkan bahwa Fatimah az-Zahra as merupakan penghulu para wanita di seluruh masa.  “Wahai Fatimah, apakah engkau tidak senang menjadi penghulu para wanita seluruh alam, penghulu wanita umat ini, dan penghulu para wanita mukminah?[10]

Dalam riwayat lain Rasulullah Saw bersabda, “Sesungguhnya Fathimah as adalah penghulu para wanita. Seseorang bertanya kepada beliau, “Apakah dia hanya penghulu para wanita di masanya?” Rasulullah menjawab, “Itu adalah Maryam putri Imron, adapun putriku, Fathimah dia adalah penguhulu para wanita seluruh alam dari awal hingga akhir.[11]

Alusi dan Ruhul Ma’ani menyatakan bahwa Fathimah paling utama dari seluruh perempuan masa dulu maupun yang akan datang. Dengan hadis ini dapat ditetapka bahwa Fathimah merupakan perempuan termulia, karena merupakan jiwa dan diri Rasulullah saw. Karena itu ia pun lebih utama dai Aisyah.[12]

Mungkin ada yang bertanya, jika Maryam as penghulu wanita pada masanya saja, kenapa Alquran menggunakan kata ‘’aalamiin’, yang secara bahasa artinya ialah seluruh alam?

Penggunaan seperti ini dalam Alquran merupakan hal biasa, sebagaimana halnya tentang Bani Israil Allah Swt telah mengutamakan mereka di alam semesta, “Wahai Bani Israil! Ingatlah nikmat-Ku yang telah Aku berikan kepada kalian, dan Aku telah mengutamakan kalian dari semua umat yang lain di alam ini.”[13]

Tentu, maksud Alquran bukan mengutamakan Bani Israil di seluruh alam dari awal hingga akhir, akan tetapi mereka diutamakan atas umat yang lainnya pada masanya saja, dan saat mereka beriman.

Inilah di antara argument-argumen yang menjelaskan bahwa Sayidah Fatimah as sebagai teladan lintas masa. Karena itu sebagai muslimah tidak perlu bingung lagi dalam mencari idola dan teladan, dengan mempelajari sejarah dan pola kehidupan Sayidah Fatimah as maka kita akan dapat menjalani kehidupan ini sebagaimana mestinya. Dengan mempelajari pola hidup beliau kita dapat menghadapi semua tantangan hidup, terutama di era milenial ini yang kehidupan dan tantangannya lebih sulit dibandingkan masa-masa sebelumnya. Tahapan berikutnya adalah mempelajari kehidupan Sayidah Fatimah as, yang di usianya yang masih muda dapat menggapai semua kesempurnaan hidup dan kemuliaan. Apakah rahasia-rahasianya? Itulah yang harus kita pelajari sebagai perempuan era milenial, agar hidup kita terarah dan sampai kepada tujuan.

Oleh: Euis Daryati Lc. M.A.
Ketua Pimwil Muslimah Ahlulbait (MAI) Jawa barat

Catatan Kaki.

[1]  QS an-Naziat:24

[2]  QS al-Qashah:38

[3] QS al-A’la:1

[4]  QS al-Qashash:23-25

[5] QS Yunus:90-91

[6]  QS at-Tahrim:12

[7]  QS Maryam:17-19

[8]  Alkitab, Perjanjian Baru

[9]  QS Ali-Imron:42

[10] Naisaburi, Mustadrak ash-Shahihain, jil 3, hal 156

[11]  Majlisi,Biharul Anwar, jil 43, hal 24

[12] Alusi, Ruhul Ma’ani,  jil 3, hal 138

[13]  QS al-Baqarah:47

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top