Sunday , July 12 2020
Breaking News
Sayidah Fathimah as, Tumbuh di Rumah Wahyu

Sayidah Fathimah as, Tumbuh di Rumah Wahyu

Sayidah Fathimah as hidup dan tumbuh besar di haribaan wahyu Allah dan kenabian Muhammad saw. Beliau dibesarkan di dalam rumah yang penuh dengan kalimat-kalimat kudus Allah Swt dan ayat-ayat suci Al-Quran.

Acapkali Rasulullah saw melihat Fathimah masuk ke dalam rumahnya, beliau langsung menyambut dan berdiri, kemudian mencium kepala dan tangannya.

Baca Biografi Singkat Sayidah Fatimah az-Zahra sa

Pada suatu hari, Umul Mukminin ‘Aisyah bertanya kepada Rasulullah saw tentang sebab kecintaan beliau yang sedemikian besar kepada Fathimah as.

Beliau menegaskan, “Wahai ‘Aisyah, jika engkau tahu apa yang aku ketahui tentang Fathimah, niscaya engkau akan mencintainya sebagaimana aku mencintainya. Fathimah adalah darah dagingku. Ia tumpah darahku. Barang siapa yang membencinya, maka ia telah membenciku, dan barang siapa membahagiakannya, maka ia telah membahagiakanku.”

Kaum muslimin telah mendengar sabda Rasulullah yang menyatakan, bahwa sesungguhnya Fathimah diberi nama Fathimah karena dengan nama itu Allah Swt telah melindungi setiap pecintanya dari azab neraka.

Fathimah Az-Zahra as menyerupai ayahnya Muhammad saw dari sisi rupa dan akhlaknya.

Umul Mukminin Umu Salamah, istri Rasulullah, menyatakan bahwa Fathimah as adalah orang yang paling mirip dengan Rasulullah. Demikian juga ‘Aisyah. Ia pernah menyatakan bahwa Fatimah adalah orang yang paling mirip dengan Rasulullah dalam ucapan dan pikirannya. Fathimah as mencintai ayahandanya melebihi cintanya kepada siapa pun.

Setelah ibunda kinasihnya, Khadijah as wafat, beliaulah yang merawat ayahnya ketika masih berusia enam tahun. Beliau senantiasa berusaha untuk menggantikan peranan ibundanya bagi ayahnya itu.

Pada usianya yang masih belia itu, Fathimah menyertai ayahnya dalam berbagai cobaan dan ujian yang dilancarkan oleh orang-orang musyrikin Mekkah terhadapnya. Dialah yang membalut luka-luka sang ayah, dan yang membersihkan kotoran-kotoran yang dilemparkan oleh orang-orang Quraisy ke arah ayahanda tercinta.

Sayidah Fathimah as senantiasa mengajak bicara sang ayah dengan kata-kata dan obrolan yang dapat menggembirakan dan menyenangkan hatinya. Untuk itu, Rasulullah saw memanggilnya dengan julukan Ummu Abiha, yaitu ibu bagi ayahnya, karena kasih sayangnya yang sedemikian tercurah kepada ayahandanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top